Teknis pelaksanaan penetasan telur ayam agar ayam mnenetas semuanya

berikut ini adalah panduan Teknis pelaksanaan penetasan telur ayam agar ayam mnenetas semuanya
menetaskan ayam menetas semuanya
menetaskan ayam menetas semuanya

Hari 1     : Setelah mesin dihidupkan masukkan telur dengan kemiringan 40 derajat.
                 Suhu toleransi penetasan 37,8 – 40 derajat, sedangkan suhu terbaik untuk penetasan
                 berkisar antara 380C - 390C, diamkan dalam mesin tetas (mesin tetas jangan dibuka
                 selama 48 jam atau 2 hari) sebagai usaha untuk meminimalisasikan perubahan suhu.
Hari 2    : Mesin tetas jangan dibuka
Hari 3    : Mulai melakukan pemutaran telur (telur dibalikkan selama 3X sehar pagi, siang dan
                malam)
Hari 4    : Kegiatan pemutaran dilakukan seperti hari ke 3 dan ventilasi dibuka ¼ serta cek apakah air
                masuh ada atau tidak
Hari 5    : Kegiatan sama seperti hari ke 4 hanya lubang ventilasi dibuka ½
Hari 6    : Kegiatan sama seperti hari ke 5 hanya lubang ventilasi dibuka ¾
Hari 7    : Pemutaran telur tetap dilakukan selama 3 X sehari dan mulai dilakukan peneropongan
                telur, sebaiknya dilakukan pada malam hari agar hasil peneropongan dapat berjalan dengan
                baik dan maksimal
                - Telur kosong, telur bersih atau bening, tidak ada tanda-tanda kehidupan
                - Telur mati, terlihat adanya bitntik hitam dan tidak ada tanda kehidupan
                - Telur mati, seperti pelangi yang berwarna merah dan bintik berwarna hitam tanpa tanda
                   kehidupan
                - Telur hidup, Terdapat rambut urat, rongga udara kelihatan meluas da nada tanda
                   kehidupan
                Telur yang fertile dimasukkan kembali ke mesin tetas sedangkan telur yang infertile harus
                segera dipisahkan. Telur yang kosong masih bias dimanfaatkan untuk dikonsumsi.
Hari 8    : Kegiatan Masih berkisar pada pemutaran telur 3 X sehari
Hari 9    : Masih seperti hari ke 8 (cek air)
Hari 10  :  Masih seperti hari ke 9
Hari 11  : Masih seperti hari ke 10
Hari 12  : Masih seperti hari ke 11
Hari 13  : Masih seperti hari ke 12
Hari 14  : Masih seperti hari ke 13, kembali lakukan peneropongan
                 - Telur hidup bintik kehidupan dan serabut urat semakin meluas, tampak adanya pegerakan
                   embrio di dalam telur
                - Telur mati, bintik atau gumpalan hitam kehidupan jelas tidak ada pergerakan embrio
Hari 15  : Masih seperti hari ke 14 ( diputar saja tidak perlu diteropong lagi)
Hari 16  : Masih seperti hari ke 15
Hari 17  : Masih seperti hari ke 16
Hari 18  : Masih seperti hari ke 17
Hari 19  : Berhenti pemutaran, telur sudah mulai retak, tambahkan air (tips yang disarankan untuk
                menyemprotkan air pada telur dengan sprayer untuk menambahkan kelambaban)
Hari 20  : Masih seperti hari ke 19
Hari 21  : Seluruh kegiatan penetasan selesai, karena semua telur telah menetas bila ada telur yang
                tidak menetas tinggalkan saja dan buang karena telur mati. Buka seluruh ventilasi dalam
                mesin agar terjadi sirkulasi udara yang baik, untuk sementara ayam yang baru saja menetas
                dibiarkan dalam mesin penatas dengan suhu 40 derajat.
Hari 22 : Anak ayam sudah bisa dipindahkan dalam kandang-kandang yang digunakan haruslah
               kandang yang bersih, hangat bisa diberi lampu agar kehangatan kandang terjaga.

agar menetas semuanya, sebaiknya kawan juga membaca panduan menetaskan telur juga membaca mengenal-mesin-penetas-telur-inkubator

sekian artikel agar ayam menetas semuanya, semoga bermanfaat

Leave a Reply to "Teknis pelaksanaan penetasan telur ayam agar ayam mnenetas semuanya "

Post a Comment

silakan berkomentar dengan sopan yah :)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel