link expr:href='data:blog.url' hreflang='x-default' rel='alternate'/>

pedoman Mengobati Penyakit Ayam


Berbagai jenis obat sudah lazim digunakan dalam dunia perunggasan guna mengatasi penyakit yang menyerang unggas seperti ayam.
Jenis obat yang digunakan antara lain antibiotik (antibakterial), anthelmintik (obat cacing) dan antiprotozoa. Merk yang dipasaran beredar pun beragam.

Yang menjadi masalah adalah masih awamnya beberapa peternak tentang zat aktif pada obat.
seringkali praktek  Di lapangan pengaplikasiannya kurang tepat. Contohnya dosis obat berlebih atau kurang, pemberiannya tidak merata, atau lama pemberian obat tidak sesuai dengan aturan pakai.
Efek sampingnya, penyakit tidak kunjung sembuh dan produktivitas ayam terganggu. Efek yang dikhawatirkan resistensi antibiotik golongan tertentu.
Lalu bagaimana penggunaan obat yang bijak dan tepat itu? Berikut akan kami bahas.

Antibiotik

Antibiotik merupakan senyawa yang dihasilkan oleh mikroorganisme (baik berasal dari alam, semisintetik atau sintetik) yang dapat membunuh atau menghambat pertumbuhan bakteri. Oleh karena itu, antibiotik diberikan untuk mengobati penyakit ayam yang disebabkan infeksi bakteri, seperti E. coli, Salmonella, Staphylococcus sp. Avibaterium paragallinarum, dan bakteri lainnya. Namun seiring berjalannya waktu, penggunaan antibiotik kini tidak hanya sebatas untuk mengobati ayam sakit saja, tapi juga mulai digunakan untuk mencegah penyakit bakterial atau yang biasa disebut dengan cleaning program, maupun sebagai growth promoter.


berikut adalah contohnya berbagai macam golongan antibiotik.
tabel golongan antibiotik yanga ada pada produk medion
tabel golongan antibiotik
Cara kerja  antibiotik Yaitu antibiotik yang telah masuk ke dalam tubuh (melalui oral/dimakan/diminum atau injeksi/suntikan, kemudian akan masuk ke dalam aliran darah (absorbsi), meninggalkan aliran darah dan masuk ke jaringan (distribusi). Setelah itu, obat mulai bekerja pada target jaringan (metabolisme), kemudian berkurang kadarnya, baik secara langsung atau akibat proses metabolisme (ekskresi). Sedangkan obat yang diberikan secara topikal atau dioleskan ke kulit akan langsung bekerja di organ target (jaringan kulit, red).




Pengelompokkan antibiotik

Antibiotik dikelompokkan berdasarkan 2 hal, yaitu mekanisme dan spektrum kerjanya.
 Berdasarkan mekanisme kerja, dikelompokkan menjadi:
tabel mekanisme kerja antibiotik
mekanisme kerja antibiotik
pengelompokkan antibiotik 

berdasarkan spektrum kerjanya terbagi menjadi 2 yaitu

Spektrum sempit : antibiotik tersebut digunakan untuk bakteri Gram (-) atau Gram (+) saja, seperti colistin yang hanya mampu membasmi bakteri Gram (-).

Spektrum luas: antibiotik dapat mengatasi bakteri Gram (+) dan Gram (-) bahkan Mycoplasma, seperti antibiotik golongan fluoroquinolon


Hal-hal yang harus diperhatikan saat pemberian antibiotik
Aplikasikan di lapangan, hal-hal yang harus diperhatikan terkait dengan pemberian antibiotik :

1Antibiotik yang termasuk dalam golongan aminoglikosida (Koleridin) dan golongan sulfonamide (Trimezyn-S, Collimezyn) tidak boleh digunakan pada kondisi gangguan ginjal seperti pada kasus Gumboro dan IB, dimana terjadi kebengkakan pada ginjal sehingga akan memperberat kerja ginjal.

2.Antibiotik golongan sulfonamide jangan digunakan bersamaan dengan vitamin B atau asam amino. Oleh karena itu, bila ingin memberikan multivitamin yang memiliki kandungan vitamin B atau asam amino, sebaiknya setelah pengobatan antibiotik sulfonamide selesai dilakukan.

 3.Antibiotik golongan fluoroquinolon (Neo Meditril, Doctril) dan tetracycline (Doxyvet), jika diberikan per oral sebaiknya jangan dicampur dengan Ca2+ (kalsium), Mg2+ (magnesium), dan Al3+(aluminium) karena dapat menurunkan penyerapan obat di saluran cerna. Contoh produk Medion yang memiliki kandungan Ca2+, Mg2+, Al3+ ialah Vita Stress, Neobro dan Aminovit. Jadi alternatifnya bila ingin menggunakan vitamin-vitamin tersebut sebaiknya diberikan pada malam hari.



Resistensi antibiotik
Resistensi antibiotik adalah sebuah kondisi meningkatnya ketahanan bakteri terhadap daya kerja antibiotik tertentu. Akibatnya, bakteri menjadi tidak sensitif dan dibutuhkan dosis antibiotikyang lebih besar untuk membasmi bakteri tersebut.

Resistensi antibiotik pertama terjadi akibat pemberian dosis yang tidak sesuai, pemilihan antibiotik yang tidak tepat dan pengobatan yang tidak tuntas. Penyebab kedua, karena antibiotik dari golongan yang sama digunakan secara terus-menerus. Dan penyebab ketiga berasal dari bakteri itu sendiri, misalnya akibat bakteri mengalami mutasi genetik, enzim maupun perubahan reseptor pada tubuh bakteri tersebut.

Solusi yang tepat untuk mengatasi resistensi ini ialah dengan mengombinasikan obat secara sinergis, serta yang terpenting yaitu melakukan rolling antibiotik. Yang dimaksud dengan rolling antibiotik adalah menggunakan atau memberikan antibiotik dari golongan berbeda setiap interval 3-4 kali periode pengobatan. Berikut contoh program rolling antibiotik berdasarkan penyakitnya:


TABEL CONTOH PROGRAM ROLING ANTIBIOTIK
CONTOH PROGRAM ROLING ANTIBIOTIK
Anthelmintik

Anthelmintik (obat cacing) merupakan senyawa yang berfungsi membasmi cacing pada unggas. Beberapa contoh zat aktif yang sering diberikan antara lain piperazine, niclosamide dan levamisole. Secara garis besar, cara kerja obat cacing ada dua. Pertama, mempengaruhi syaraf otot cacing yang menyebabkan cacing lumpuh sehingga dengan mudah dikeluarkan dari tubuh ternak. Kedua, mengganggu proses pembentukan energi sehingga cacing kehilangan energi dan akhirnya mati.
Penggunaan anthelmintik(Obat cacing) yang tepat didasarkan :
    1. Efektivitas tinggi
    Yaitu memiliki spektrum luas dan aktif untuk semua fase hidup cacing, termasuk cacing dalam jaringan maupun dalam saluran cerna.
    2.,Indeks terapi lebar
    Indeks terapi adalah range atau jarak antara dosis terapi dengan dosis toksik. Obat dengan indeks terapi yang lebar, jika dosis pemberiannya sedikit melebihi ketentuan, kemungkinannya menjadi toksik atau berbahaya bagi tubuh akan sangat kecil.
    3.Spektrum kerja sesuai
    Bila yang teridentifikasi menyerang ayam adalah cacing pita dan cacing gilik, maka pilih anthelmintik spektrum luas agar mampu mengatasi kedua cacing tersebut.
    4. Kemudahan dalam pemberian obat
    5. Withdrawaltime (waktu henti obat agar unggas aman untuk dikonsumsi) yang pendek
    6. Tidak mempunyai efek samping merugikan

yang perlu diperhatikan dalam pengaplikasian obat cacing:

1. Beberapa zat aktif anthelmintik ada yang tidak larut dalam air seperti Niclosamide dan Albendazole, sehingga pemberiannya dicampur melalui ransum. Pencampuran anthelmintik dan ransum sebaiknya dilakukan secara bertahap. Campur dahulu anthelmintik dengan sebagian kecil ransum dan aduk hingga homogen. Setelah itu tambahkan sedikit demi sedikit sisa ransum sambil diaduk hingga anthelmintik dan ransum tercampur secara homogen. Sebelum pemberian obat sebaiknya ayam puasa makan dahulu selama ± 2 jam agar anthelmintik yang diberikan terkonsumsi habis oleh ayam dan waktu kontak antara anthelmintik dengan cacing di dalam saluran cerna semakin lama sehingga pengobatan menjadi lebih efektif. Anthelmintik yang sudah dicampur ransum/air minum hendaknya juga habis dalam rentang waktu 2-4 jam.

2.Sesuaikan waktu pemberian obat cacing dengan siklus hidup dan tempat pemeliharaan ayam tersebut. Cacing gilik mempunyai siklus hidup selama 1-2 bulan, sementara cacing pita sekitar 1 bulan. Oleh karena itu, pemberian obat cacing sebaiknya diberikan pada ayam umur 1 bulan.

3.Pengulangan obat cacing untuk ayam yang dipelihara di kandang postal atau non slat disarankan dilakukan 1-2 bulan setelahnya, sedangkan bila ayam dipelihara pada kandang baterai/slat pengulangan bisa dilakukan 3 bulan kemudian karena ayam tidak kontak dengan litter.

4.Setelah periode pengulangan, bukan berarti obat cacing harus terus menerus diberikan pada bulan-bulan selanjutnya. Para ahli dan praktisi menyarankan sebaiknya dilakukan pemeriksaan feses secara rutin sehingga adanya telur cacing di dalam feses dapat terdeteksi sejak awal. Hal inilah yang menjadi dasar perlu tidaknya pemberian obat cacing.

Antiprotozoa
Penyakit yang cukup sering menyerang ayam dan disebabkan oleh protozoa ialah penyakit koksidiosis dan leucocytozoonosis (malaria like). Untuk mengatasinya, perlu diberikan antiprotozoa. Seperti halnya antibiotik dan antithelmintik, antiprotozoa pun beragam macam golongan dan zat aktifnya. Yang paling umum ialah golongan sulfonamide.

 Baik koksidiosis maupun leucocytozoonosis bisa diatasi dengan pemberian sulfonamide. Meski demikian, khusus untuk kasus koksidosis, Eimeria sp. penyebabnya masih bisa diatasi dengan pemberian antiprotozoa golongan lain seperti thiamine antagonist dan toltrazuril.

Berikut penjelasan lebih detail mengenai antiprotozoa yang dimaksud:

    Sulfonamide

    Antiprotozoa yang masuk ke dalam golongan sulfonamide diantaranya sulfadiazine, sulfadimethylpirimidine, sulfaquinoxaline, sulfamonomethoxine, sulfadimethoxine, dsb. Khusus pada kasus koksidiosis, antiprotozoa golongan ini harus diberikan dengan sistem 3-2-3 (3 hari diberikan, 2 hari berhenti dan 3 hari diberikan lagi). Hal ini karena sulfonamide hanya bekerja memutus siklus hidup Eimeria (penyebab koksidiosis, red) yaitu dengan mengganggu proses reproduksi aseksualnya saja.

    Potensi obat sulfonamide akan meningkat 10 kali jika dikombinasikan dengan golongan diamino pyrimidine (trimetoprim, pyrimethamin). Contoh produk antiprotozoa produksi Medion antara lain Coxy dan Sulfamix (sulfonamide tunggal), Antikoksi, Duoko, Trimezyn dan Maladex (sulfonamide kombinasi).

    Thiamine antagonist

    Salah satu antiprotozoa yang termasuk ke dalam golongan thiamine antagonist adalah amprolium. Jika dikombinasikan dengan sulfaquinoxaline dapat memperluas spektrum kerja dan meningkatkan potensi membasmi protozoa Eimeria di usus halus dan sekum. Mekanisme kerja dari amprolium ini sama dengan sulfonamide, yaitu mengganggu proses reproduksi aseksual Eimeria sp. Produk yang mengandung amprolium contohnya Therapy dan Koksidex.

    Toltrazuril

    Toltrazuril merupakan antiprotozoa golongan triazinetrione. Berbeda dengan antiprotozoa sulfonamide dan amprolium, toltrazuril bekerja efektif dengan cara mengganggu fungsi mitokondria, yaitu dengan menghambat aktivitas enzim pada rantai pernapasan sel sehingga akan menyebabkan kematian pada semua tahap perkembangan sel protozoa Eimeria sp. (reproduksi seksual maupun aseksual). Contoh produk terbaru Medion yang mengandung toltrazuril adalah Toltradex.

Setelah kita mengetahui jenis-jenis obat yang biasa diberikan pada ayam, kita juga perlu tahu apa saja prinsip pengobatan yang harus kita patuhi. 

1)  Obat sesuai dengan jenis penyakit yang menyerang
Setiap obat mempunyai efek yang berbeda dan spesifik terhadap setiap penyakit. Hal pertama yang perlu diingat ialah bahwa untuk menentukan obat yang sesuai, harus didukung dengan diagnosa yang tepat. Selanjutnya pilih jenis obat sesuai dengan karakteristik mikroorganisme yang menyerang.
Misalnya pada kasus CRD, tidak semua obat dapat digunakan untuk mengatasi serangan CRD. Contohnya pemberian Ampicol atau Amoxitin tidak dapat mengatasi serangan CRD. Hal ini disebabkan bakteri CRD, Mycoplasma gallisepticum tidak mempunyai dinding sel yang berperan sebagai reseptor zat aktif kedua antibiotik tersebut. Sebaliknya, obat yang cocok untuk mengobati penyakit CRD ialah doksisiklin yang mampu menghambat sintesis protein pada reseptor M. gallisepticum (ribosom 30S). Contoh produk Medion yang digunakan yaitu Doxyvet atau Doxytin
2)  Obat mampu mencapai lokasi kerja atau organ sakit
Obat yang diberikan harus mampu mencapai target organ, lokasi kerja atau organ yang sakit sehingga obat bisa berkerja secara tepat dan optimal. Pemilihan rute pengobatan menjadi hal penting untuk memastikan obat dapat mencapai organ atau lokasi kerja yang diinginkan.
Untuk mengobati penyakit infeksi pernapasan yang parah dengan efek pengobatan yang segera, rute parenteral (suntikan atau injeksi) menjadi pilihan utama. Namun bila tidak tersedia sediaan parenteral, maka sediaan oral melalui cekok atau air minum dengan kandungan obat yang memiliki efek sistemik dapat menjadi alternatif pilihan. Salah satu contohnya obat dari golongan fluoroquinolon. Melalui pemilihan dan pengaplikasian rute pengobatan yang benar akan meminimalisasi kemungkinan obat rusak maupun tereliminasi dari tubuh ayam sebelum mencapai organ target.
3)  Obat tersedia dalam kadar yang cukup
Obat akan menghasilkan efek pengobatan yang optimal saat konsentrasi atau kadarnya di dalam tubuh ayam mencapai kadar Minimum Effective Concentration (MEC). Sebelum obat mencapai kadar MEC, obat tidak akan bekerja menghasilkan efek pengobatan. Kecepatan obat dapat mencapai kadar MEC dan memberikan efek pengobatan tergantung pada rute pemberian obatnya.
Obat yang diberikan secara injeksi/suntikan lebih cepat melewati juga batas MEC dibandingkan pemberian obat secara oral (lihat Grafik 1). Yang perlu diperhatikan lagi, kadar obat di dalam tubuh jangan sampai melampaui batas MTC (Minimum Toxic Concentration) atau kadar toksik minimal. Bila melewati batas tersebut, maka fungsi obat yang seharusnya memiliki efek mengobati malah memberikan efek racun atau toksik bagi tubuh. Oleh karena itu, dosis ditentukan berdasarkan therapeutic range, yang merupakan konsentrasi dimana obat berefek dalam batas yang aman (batas MEC) dan tidak toksik (di bawah MTC), jadi sangat penting untuk mengikuti dosis yang telah dianjurkan.

4)  Obat berada dalam waktu yang cukup

Secara alami, kadar obat di dalam tubuh akan berkurang dalam jangka waktu tertentu. Ada parameter penting yang berhubungan dengan kecepatan eliminasi obat, yaitu waktu paruh. Waktu paruh yang diberi simbol T1/2 merupakan waktu yang diperlukan tubuh untuk mengeliminasi obat sebanyak 50% dari kadar semula. Obat dengan T1/2 pendek akan berada di dalam tubuh lebih singkat dibanding dengan yang mempunyai T1/2 panjang.

Pada aplikasinya, obat dengan T1/2 pendek perlu diberikan dengan interval waktu lebih pendek, misalnya diberikan 2-3 kali sehari untuk mempertahankan kadar efektif di dalam darah. Duoko dan Erysuprim merupakan antibiotik dengan T1/2 yang panjang sedangkan antibiotik lainnya seperti Doxyvet, Amoxitin memiliki T1/2 nya pendek.

Oleh karena itu, pemberian antibiotik sebaiknya diberikan dalam dosis terbagi, yaitu dalam sehari dua kali pagi-siang dan siang-sore. Berikut contoh perhitungan dan pembagian dosis antibiotik Amoxitin yang diberikan selama 5 hari berturut-turut.

Misalnya populasi ayam 1000 ekor dengan berat badan rata-rata ayam 1 kg. Maka kebutuhan Amoxitin per hari ialah

= Populasi x Berat Badan x Dosis Obat

= 1000 ekor x 1 kg x 0,1 gram tiap kg BB

= 100 gram/hari

Maka kebutuhan selama 5 hari pengobatan ialah 5 x 100 gram = 500 gram.

Amoxitin kemudian diberikan pagi-siang (jam 07.00-13.00) sebanyak 50 gram dilarutkan dalam air minum kebutuhan selama 6 jam, dan 50 gram berikutnya diberikan siang-sore (jam 13.00-19.00). Malam hari dapat diberikan air minum saja maupun ditambahkan dengan vitamin.

catatan

Pemberian obat, terutama melalui air minum sebaiknya tidak dicampur dengan desinfektan. Hal ini karena pencampuran tersebut akan menurunkan efektivitas atau bahkan merusak obat.


sumber: Info Medion Edisi November 2013

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "pedoman Mengobati Penyakit Ayam"

Post a Comment

silakan berkomentar dengan sopan yah :)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel